Pengalaman Diet Sukses Menurunkan Berat Badan

Setiap bertemu rekan, kalimat yang sering muncul pertama itu model gini; Gemukan ya sekarang, atau, naon eta beuteung (itu perut)..di sambung dengan tertawa. Kadang di tambah dengan tepukan ke perut saya.

Di artikel ini saya mau cerita pengalaman diet yang sukses menurunkan berat badan cukup banyak. Dari 80 Kg ke 67 Kg dalam 4 bulan.

Saya melakukan diet bukan karena kata-kata teman di atas sih. Ngga ngerti juga motivasi awalnya apa, cuma pengen aja. Kata-kata teman di atas ngga bikin saya down atau gimana, malah jadi bahan candaan aja.

Tapi saya sadar betul hal berikut ini. Berat badan 80 Kg di orang lain terlihat normal, malah cenderung terlihat berisi. Seseg kalau kata orang Garut mah,

Di saya? kayaknya semua kelebihan lemak itu ngumpul di perut dan pipi..hahah.. Apalagi kalau tampak samping, duh..

saya waktu berat 80 kg
saya waktu berat 75 kg

Itu foto saya waktu berat masih 75 Kg. Saat menyentuh 80 Kg bisa dibayangin itu perut majunya segimana kan?

Pasang sepatu kaki harus miring, perut udah ngalangin. Berdiri tegak terus lihat kebawah? jempol kaki udah ngga keliatan.

Kalau pakai helm, pipi tembem kegencet udah kayak ikan koki aja.

ikan koki
Ngga sampai gini juga sih

Pernah diketawain anak-anak SD di angkot sewaktu naik motor dibelakangnya? saya pernahh.

Di tunjuk-tunjuk anak SD sambil meragain pipi digencet+mulut manyun kayak ikan koki. Sedih jendral.. anak-anak emang paling jujur dan kejam ya..wkwkk

Nah, sebetulnya saya udah dua kali berhasil diet. Saya ceritakan aja keduanya, tapi ntar lebih fokus ke cerita sukses kisah sukses penurunan berat badan yang kedua kalinya. Pengalaman kedua rasanya bukan cuma sukses diet aja, ada yang lainnya juga.

Kisah Sukses Penurunan Berat Badan Pertama

Ini kisah sukses menurunkan berat badan secara alami yang pertama kali. Saat itu jelang pernikahan, dan berat badan saya ada di angkat 75 Kg kalau ngga salah.

Mau nikah tentunya pengen keliatan ok di baju pengantin kan ya? belum lagi di moment, ahem, malam pertama ntar.

Waktu itu saya menurunkan berat badan dengan diet OCD ala Deddy Corbuzier yang lagi ngetrend saat itu. Saya pilih OCD karena ngga capek, ngga perlu olahraga fisik..haha.

diet ocd
si om masih unyu gitu

Diet OCD yang saya lakukan juga ngga ngikutin full semua panduan Deddy Corbuzier itu. Saya cuma melakukan jendela makan yang pertama; waktu makan 8 jam, disusul waktu puasa 16 jam.

Saya sarapan sekitar jam 7 pagi, dan bebas makan sampai jam 3-4 sore. Sisanya ngga makan apa-apa lagi, cuma minum aja.

Diet OCD ini saya lakukan sekitar 1,5 bulan sebelum nikahan. Dan hasilnya lumayan, berat badan turun ke 5 Kg. Dari 75 ke 70 Kg dalam satu setengah bulan.

Udah lumayan keliatan pantas kalau pakai baju resmi..wkwkwk

saya waktu berhasil diet ocd
saya waktu berhasil diet ocd

Setelah menikah, semuanya kembali normal. Daaan berat badan saya juga terus naik sampai ke angka 80 Kg lebih. Ngga tahu mentok di berapa, males banget timbang badan.

Kisah Sukses Menurunkan Berat Badan Yang Kedua

Naah, pengalaman sukses menurunkan berat badan yang kedua kali ini terjadi di tahun 2020. Ada sedikit cerita berbeda untuk yang satu ini.

Duluu banget tahun 2010an, saya sanggup push up 50 kali sekaligus satu waktu, tanpa capek. Sit up 20 kali sekaligus tanpa berhenti. Saya juga rutin olahraga pernafasan.

Entah berapa tahun kemudian, pola hidup saya kurang bagus. Sering banget begadang kerja sampe malam. Olahraga? Sama sekali ga ada. Berhenti total. Kerasa banget ke badan efeknya. Di bawa jalan dikit gampang capek. Lah jalan dari rumah ke gerbang kompleks aja pegel kaki..hahah.

Sampai akhirnya sekitar bulan Februari 2020 ini saya mikir gini; Harus hidup lebih teratur lagi. Harus berhenti begadang, mulai pola waktu normal.

Belum lagi pandemi covid 19 yang mulai rame banget, dan mulai masuk Indonesia. Saya semakin terpicu buat mulai merubah pola hidup. Pada awalnya sih ngga kepikiran untuk diet. Saya cuma ingin merubah pola hidup lebih sehat aja.

Resep utama saya cuma satu :

DIPAKSAKAN

Ngga ada motivasi lain. Soalnya kalau motivasi mah udah ngga mempan..wkkwk. Satu-satunya yang kepikiran saat itu ya dipaksain aja.

Saya mulai menjalankan pola hidup lebih baik sekitar bulan Maret 2020. Ada beberapa hal yang saya lakuin:

1. Merubah Pola Makan

Awalnya saya makan segala macam, kapan saja saya mau. Saya sering banget makan tengah malam, terus tidur. Ngga ada pantangan apa-apa, semua di makan.

Ini diperparah dengan jarang banget makan sayur. Saya benci makan sayur sih. Kalau buah masih makan, kadang-kadang itu juga.

Pola makan ini yang pertama saya ubah.

  • Mengurangi konsumsi garam. Saya benar-benar mengurangi kadar garam dalam makanan.
  • Mengurangi makan nasi. Bukan mengurangi sih, saya mengganti nasi dengan yang lain semisal ubi, singkong, kentang, dll. Porsinya mah sama..haha
  • Mengurangi makan kue, coklat, dan sejenisnya. Biasanya saya ngemil ginian kalau malam. Sekarang saya stop.
  • Perbanyak makan sayur dan buah. Saya maksain makan sayur, lama-lama jadi suka juga sih.

Kayaknya itu aja sih.

Makan tanpa garam atau dengan sedikit sekali kadar garam dalam makanan emang ngga enak. Tapi yang saya rasain cuma di awal aja.

Di awal-awal rasanya emang hambar banget, tapi saya paksain. Lama-lama jadi terbiasa juga. Malah jadi lebih bisa menikmati rasa asli makanan.

Sayur yang awalnya saya benci banget, sekarang jadi terbiasa. Awalnya dipaksain, kesananya malah jadi enak.

2. Merubah Waktu Tidur

Awalnya saya sering banget begadang. Tiap hari tidur jam 2-3 malam. Ini karena kerjaan saya juga sih. Otak rasanya lebih aktif dan jalan di malam ini. Saya biasa begadang mungkin 7 tahun terakhir sebelum 2020.

Saya paksain untuk kembali ke jam normal. Tidur paling telat jam 10 malam.

Awalnya emang susah banget tidur, cuma bolak-balik aja dikasur berjam-jam. Sampai akhirnya saya melakukan semacam ritual cara relaksasi sebelum tidur.  Akhirnya setelah beberapa hari, bisa juga mulai tidur jam 10 malam.

Seminggu pertama merubah waktu tidur kayaknya paling berat. Saya memaksa tubuh yang udah bertahun-tahun begadang untuk kembali normal.

Tapi setelah 1 minggu itu, kerasa hasilnya. Setiap bangun tidur badan terasa segar. Beda dengan sewaktu saya masih suka begadang.

Bangun tidur badan segar itu enaaak sekaliii. Rasanya udah lama banget saya ngga ngerasain ini.

3. Olahraga Teratur

Satu hal yang saya paksa lakuin adalah berolahraga. Malasnya luar biasa. Bayangin aja, bertahun-tahun ngga pernah olahraga terus mulai lagi. Belum juga mulai udah males capeknya.

Tapi saya paksain. Ngga ada kata-kata atau motivasi lain, saya cuma paksain. Dipaksakeun. Kalau ngga dipaksain ngga bakal dilakuin. Saya sadar kalau saya pemalas, jadi satu-satunya solusi ya dipaksain. Di kasih motivasi mah udah ngga mempan..hahah.

Tapi ada satu masalah. Dulu saya pernah cedera lutut kanan dan telat di obatin. Setiap aktifitas kaki rada lama langsung kerasa sakit lagi. Cedera lutut ini yang bikin saya berhenti hiking dan naik gunung. Padahal dulu mah suka banget.

Jadi, olahraga lari / jogging saya coret. Berenang juga saya coret, trauma dengan air gara-gara tenggelam waktu kecil..haha.

Saya pilih bersepeda aja.

Saya beli sepeda lipat sebelum booming sepeda, saat harga sepeda masih normal. Kemudian karena ngga cocok dengan sepeda lipat, saya tukar tambah dengan sepeda MTB sahabat saya.

Rutinitas olahraga sepeda saya sampai sekarang cuma ini; bersepeda setiap hari minimal 30 menit. Itu doangan. Saya cuma keliling kompleks aja.

Di awal-awal mulai, setiap satu keliling kompleks (jaraknya sekitar 1 KM) terpaksa harus berhenti dulu karena lutut kerasa sakit. Saya mulai pelan sekali. Setiap lutut mulai kerasa, langsung istirahat.

Tapi saya ngga berhenti bersepeda. Tiap hari terus saya lakuin.

Sedikit demi sedikit, jarak yang bisa ditempuh sebelum lutut kanan saya terasa sakit semakin jauh. Sampai kurang lebih sebulan kemudian saya bisa bersepeda 30 menit tanpa harus berhenti karena lutut sakit.

Sekarang saya bisa bersepeda 1 jam nonstop sebelum lutut kanan terasa sakit. Tapi ini di rute datar aja sih, kalau di rute nanjak mah ngga lama juga masih kerasa..haha..

Sampai detik ini saya masih terus bersepeda tiap hari sendirian. Iya, sendirian. Saya ngga pernah ikut bersepeda rame-rame. Sama seperti motoran, saya lebih suka sendirian. Kayaknya lebih fokus aja. Lagian, saya bersepeda fokusnya nyari keringat, bukan jalan-jalan.

Itu sebabnya saya bisa bersepeda muter-muter di rute yang sama nonstop tanpa bosan. Tinggal bikin beberapa playlist spotify dan youtube music, lalu bersepeda sampai playlist habis..wkwkk

Hasil Program Di Atas

Kombinasi dari ketiga hal yang saya lakuin di atas, kerasa banget hasilnya. Badan saya terasa jauh lebih enak dan segar dalam waktu singkat.

Hasil tambahan lainnya? Berat badan saya turun dengan cepat, tapi ngga ada efek lapar dan capek seperti waktu diet OCD dulu.

Masuk di bulan Ramadhan tahun 2020, berat badan saya sudah ada di angka 75 Kg. Rasanya luar biasa sekalih! Saya ngga mikir bisa turun cepat seperti itu, jadi nambah semangat.

Sampai akhirnya mentok stabil di berat badan sekarang, 67 Kg. Tubuh juga jadi sedikit berotot. Perut ngga buncit lagi. Pakai sepatu ngga perlu miringin kaki lagi.

Tapi ada efek sampingnya juga sih. Celana dan baju jadi pada gombrang kegedean. Semua baju dan celana saya ukuran besar. Sekarang terpaksa beli beberap set pakaian yang lebih pas.

Ternyata kalau dipaksain mah bisa juga ya. Saya ngga ada motivasi ini-itu. Maksain aja. Konsisten. Dan saya pikir cukup berhasil.

Now What?

Sekarang tubuh udah jauh lebih enak, udah lebih ideal. Tapi ngga ada ototnya yang keliatan gimana gitu. Terlihat cungkring ngga berotot.

Jadi kepikiran ingin punya body seperti oppa korea itu, kecil tapi berotot.

oppa korea
kayak gini

Kalau faktor W (wajah) atau B (beungeut) mungkin ga bisa diubah, udah takdir terimain aja. Tapi kalau body mah masih bisa lah di usahain..wkwk

Belum tahu mau gimana programnya. Males ke Gym.

Sekarang lagi kepikiran belajar Calisthenics. Umur saya udah di akhir 30an, belum terlambat kan ya belajar calisthenics?

Entahlah, hal yang dulu saya anggap ngga mungkn ternyata saat dipaksain dilakuin mah bisa juga. Siapa tahu calisthenics juga bisa kan ya? Ngga muluk-muluk bisa ini itu, asal berbentuk aja tubuh ini. Shirtless sexy. Biar pede buka baju di depan istri..wkwkkk

Pede aja. Nikmatin prosesnya. Paksain.


Tinggalkan komentar